Bila orang yang kita sayang pergi tinggalkan kita


Selamat malam kasih

untuk terakhir kali

kau ucapkan kepada ku

malam ini...


Wajahmu sayang, yang pucat dan cengkung ku renung dengan sayu. Aku tahu kau kini tak berdaya. Nafasmu yang makin berat, seolah-olah nyawa itu tak mampu terus mendiami tubuh kecil mu. Hanya mampu terbaring. Bisu. Yang cuma kedengaran adalah mesin yang menunjukkan jantung itu masih berdenyut.

Ku sentuh perlahan tanganmu. Sejuk. Tiada respon. Bukalah mata mu. Lihatlah aku. Ingat lagi semua kenangan kita? Susah senang yang kita kongsi bersama? Ketawa kau mengisi hari-hari ku yang sepi. Sebab kau aku masih mampu berdiri. Sebab kau aku teruskan hidup walaupun pernah hampir mati.


ku berharap 
kau tak pergi

tinggalkan diriku

ku butuh belaian mu dan kasih mu..



Kau tetap begini setelah 2 minggu berlalu. Kata doktor yang merawat, penyakitmu tak mampu disembuhkan lagi. Tiada harapan. Doktor tak mampu buat apa-apa. Dia suruh bawak kau balik. Haruskah aku berputus asa?

Tidak. Aku takkan berhenti berharap. Selagi ada masa, selagi ada nyawa, selagi itu harapan sentiasa ada. Kita akan sama- sama berusaha. Kau pun kena kuatkan semangat. Aku takkan mengalah. Takkan sesekali.


dan bila semua tanpamu 

hampa terasa hati ku

tak ada lagi yang mengisi hatiku

senda tawa tangis yang menghibur ku




Ku usap rambut mu. Perlahan ku tunduk menciumi dahi mu. Cinta ku terlalu dalam. Mampu kah aku teruskan hidup andai kau pergi dulu? Tanganmu ku genggam, ku kucup penuh rindu. Ya, rindu diri mu yang dulu. 

Malam itu, aku terus berbual dengannya. Setia disisi menemaninya. Sesaat pun tak sanggup aku tinggalkan dia bersendirian setelah doktor menyampai kan berita yang amat menyentap perasaan ku. Tiada harapan buatnya lagi! Oh Tuhan tolonglah kami... 

.................................

Aku tersedar tiba- tiba. Entah bila aku terlena. Ku lihat nafasnya sangat laju. Dadanya turun naik. Denyutan jantungnya semakin laju. Aku panik. Aku panggil- panggil namanya. Doktorrr!!!!!


dan bila  semua tanpamu

hampa terasa hidupku

tak ada yang bisa gantikan dirimu

selamanya



Doktor dan jururawat berusaha menyelamatkan dia. Aku disuruh keluar. Gelisah. Mungkinkah dia... Ya Allah! Hatiku merintih... Bertahanlah sayang!


.................................................


Sunyi benar pagi ini. Awan nampak mendung. Matahari pula seakan malu menunjukkan diri. Ku jalan perlahan. Pagi ini untuk entah yang ke berapa kali aku ke sini. Sudah menjadi rutin ku. 

Sampai tempat yang ku tuju. Ku duduk di situ. Aku memberi salam. Sayang, aku datang lagi. Lalu kitab yang suci itu ku buka. Hadiah untuknya. Ku baca dengan suara perlahan. Penuh sendu.

Bukan mudah untuk aku teruskan hidup ini. Dengan bayang wajahmu ada di mana- mana. Suara mu yang selalu terlintas di kepala. Ini bukan mudah untukku sayang. Bukan mudah. Percayalah, kau sentiasa di hati ini.


Selamat malam kasih
untuk terakhir kali

kau ucapkan kepada ku

malam ini...

ku berharap

kau tak pergi

tinggalkan diriku

ku butuh belaian mu dan kasih mu..

dan bila semua tanpamu 

hampa terasa hati ku

tak ada lagi yang mengisi hatiku

senda tawa tangis yang menghibur ku

dan bila  semua tanpamu

hampa terasa hidupku

tak ada yang bisa gantikan dirimu

selamanya








#Kispen ni terilham dari sebuah lagu, Pepito- Bila. Dengarkan sambil baca untuk kesan khas. Ahaks! 



ps: ni kisah org yg ditinggalkan. orang yg kita sayang boleh jadi ibu/ayah/suami/isteri/sahabat/kekasih....




baca versi yg meninggalkan:
Pesanan terakhir untuk awak








 Banner


Raksasa lawan atromen, dah baca sila la komen ^___^

17 rajin komen:

Nyamuk Terbang said...[Reply to comment]

sediih :(

CikAnyss' :O said...[Reply to comment]

ya betul tu ! :D
klik banner tu utk awak ;)

Iffah Afeefah said...[Reply to comment]

Sjk bile buat cerpen ni

ade bakat

hwmpir sje air mate mnitis

ishhh

aizamia3 said...[Reply to comment]

kita redha kanlah pemergiaannya walau sukar untuk kita terima hakikat..

Eera Shera said...[Reply to comment]

thx sudi baca hehe..

yg sbnrnye kematian tu satu perpisahan yg menyiksakan org yg ditinggalkan

ieda said...[Reply to comment]

tersentap jiwa dik .. huhuhu
bukan mudah menerima kehilangan seseorang itu .. sedihhh pasti memakan waktu ..

aindai terjadi , bertabahlah wahai hati , semoga dirimu tenang disana menanti .. :(

Dylla Abas said...[Reply to comment]

sedihnya kisah ni..meninggalkan or ditinggalkan oleh seseorang yg kita syg...susah betul nak terima hakikat mcm ni kan..

cinnamon.com said...[Reply to comment]

biar kak aje yg pergi dulu..

Rtp Farra Arisha said...[Reply to comment]

this is such a meaningful love story! yang pergi biarlah pergi dan kita yang masih hidup pantas memberikan doa dan kebahagiaannya di sana.

btw betapa kukuhnya nilai murni dalam cerpen ini dan ia bahkan harus dicontohi oleh semua. :') keep it up, dear sis. :)

remyhazza said...[Reply to comment]

bersabarlah, relakan pemergiannya dan kenang saat saat manis.....
itu bisa mengubat lara dari berpanjangan....

Eera Shera said...[Reply to comment]

best baca pendapat korang ;)

Muhammad Saiazuan Norhalik said...[Reply to comment]

hmmm rasa... sedih.. :(

Selendang Merah said...[Reply to comment]

ntah air mata tiba2 menitik..:(

M Fizan said...[Reply to comment]

fuhhh.. mantap! tersusun jer penceritaan sampai baru tau ni lirik lagu pepito. congrats! memang best baca kispen ni. sedih sampai menitis air mata u_u

Eera Shera said...[Reply to comment]

T_T

Nong Andy said...[Reply to comment]

ah.. kehilangan insan tersayang. betapa pun kita bersedia.. (kerana sudah melihatnya sakit dan terlantar) hingga kita memohon padaNya agar tamatkan saja penderitaannya. Tapi bila saat itu tiba.. pasti hati kita tetap remuk redam... tak kira sebanyak mana pun kita bersedia!

Hanie Dew said...[Reply to comment]

vote komen Nong Andy. mati itu pasti. harap aku ni sentiasa sedar diri. huhu..

tak pernah dgr lagu tu.. err..